Pages

29 September 2015

Mangga dari Tetangga


Pagi tadi, waktu lagi blog walking, saya nemu postingan mba' Tanti yang lagi diet mayo. Hiks, dia posting foto mangga yang bikin saya ngiler banget..  potongan mangga dengan warna oren sempurna. Pasti rasanya enaaak..,pasti rasanya maniis. *sirik sambil lap iler.

Saking ngilernya saya sampe bergumam, pengen bangeeet makan mangga. Hahahah, norak ya? Emang nggak biasanya sih saya begitu. Soalnya beberapa hari yang lalu baru aja beli jus mangga. Nah, ini kok ya pengen gitu, dibilang ngidam juga enggak, tapi kok ya pengen sampe segitu-gitunya..  *salahin mba' Tanti ;p

Meski ngiler saya komenin juga tuh postingan. Semacam kode kalo saya pengen mangga..hahaha. Siapa tau dikirimin. Siapa tau loh ya..
Eh, baru aja publish komennya, ada yang ngetok pintu. Ada tetangga yang manggil-manggil. Kirain ada apa, ternyata saya dikasih oleh-oleh seplastik. Kadang tetangga saya memang suka ngirimin sesuatu gitu.

Dan..supraaaaiis..  waktu dibuka, ternyata isinya mangga sodara-sodara.
Huhuhuu,Saya langsung takjub. Ih, kok bisa gitu ya?
 Ya Allah, begitu cepatnya keinginan saya terkabul. Nggak nyampe setengah jam di tangan saya sudah ada mangga. Hahaha, amazing. 

Sambil mengupas mangga saya senyum-senyum. Mangga manis dengan warna  oren sempurna. Persis kayak punya mba Tanti..  Hm, nyam-nyam, enaak, maniis.

Sebenarnya beberapa kali saya memang suka ngalamin hal kayak gitu. Pengen makan martabak, gak lama ada bawain, pengen ini, eh dapet, pokoknya sesuatu yang saat itu saya pengen bangetlah. Nggak ngerti juga kenapa bisa begitu. Cuma bisa bilang alhamdulillah aja.

Seneng banget, kalo yang kita pengenin kesampaian..
Sekarang mangga, besok pengen apa lagi ya? saya pikir-pikir dulu deh. *lalu mengkhayal ;D

Ah dah aah, yuk mari kita makan mangga :)



27 September 2015

Bisnis Baru, Frozen Kebab Baba Rafi online

Sudah tahu Kebab Turki Baba Rafi,kan?
Bisnis kebab yang digawangi oleh mas Hendy Setiono dan sang istri, Nilam Sari sejak tahun 2005 memang sudah merajai berbagai wilayah. Lebih dari 1200 outlet  tersebar di Indonesia dan 44 outlet di antaranya  ada di Philipina, China, Srilanka, Brunei Darusalam, Singapura, Malaysia dan yang baru saja diresmikan di Belanda.

Hm, mendengar kesuksesan Kebab Turki Baba Rafi, saya memang jadi penasaran. Makanya saya antusias banget ketika mendapat kesempatan berkunjung dan berbincang langsung dengan pemilik Baba Rafi Enterprise bersama teman-teman blogger pada tanggal 17 September lalu.

pasangan duet bisnis yang bikin berdecak kagum :)

Mendengar cerita awal mulanya Kebab Turki Baba Rafi berdiri sampai menjadi bisnis waralaba yang besar dan saling menguntungkan dan sukses melebarkan sayap memang bukan hal yang mudah. Perlu waktu untuk menemukan rasa yang pas di lidah. Dan rasa memang jadi tuntutan utama. Berkat rasa itulah kebab akhirnya bisa diterima.

26 September 2015

Global Career, Saatnya sukses secara global

Foto : @gramedia
Saya sangat beruntung bisa menghadiri peluncuran buku berjudul Global Career yang ditulis oleh Handi Kurniawan, di Gramedia Grand Indonesia pada tanggal 15 September lalu. Buku setebal 394 halaman ini adalah buku yang sarat ilmu, penuh motivasi dan pandangan-pandangan hidup yang bisa menambah wawasan kita bagaimana cara menghadapi masalah melalui pengalaman orang lain.

foto : pribadi

Melalui buku keren ini, Handi Kurniawan membuka pikiran kita, bahwa kesuksesan bisa datang dari talenta apapun. Bidang apapun. Jangan pernah menyerah. Think Big, Make it Happen. Terus memperbaiki kualitas diri karena kita tak pernah tahu seberapa dekat kita dengan kesuksesan. Gali terus potensi sampai kita menjadi seseorang yang tak bisa diabaikan. Siapkan diri untuk mampu bersaing dan berkompetisi secara global. Sukses namun tetap menghidupkan nasionalisme, tanpa melupakan  akar budaya kita.

foto : pribadi

Di dalam buku ini kita bisa menemukan 14 tokoh beda profesi  yang berkisah tentang jatuh bangun mereka menghadapi berbagai kendala dalam menggapai kesuksesan. Yang menarik, setelah membaca satu kisah sukses sang tokoh, Handi Kurniawan mengajak kita untuk mengulas sikap dan keputusan yang diambil sang tokoh. Menarik kesimpulan dan mengajak kita belajar dari pengalaman tokoh tersebut dengan cara yang menawan.

Lalu, apa saja yang bisa dilakukan  untuk kita yang sedang memantapkan langkah menuju keberhasilan? Menemukan passion dan menjadikannya sebagai kunci kesuksesan?
Hm, jangan kuatir.. Handi sudah menyiapkan lima area yang dapat kita fokuskan. Area tersebut dikonstruksikan dalam framework MAPLE. Masing-masing huruf dalam framework MAPLE mewakili dua kata yang menyimbolkan bahwa setiap orang sebaiknya tidak terpaku pada satu cara untuk sukses. Selalu ada jalan dan pilihan dalam hidup.

MAPLE  tersebut adalah :

 Mindset & Mental, Attitude & Authenticity, Purpose  & Practise, Leadership & Loyalti, Execution & Entrepreneurship.

Handi mengulas MAPLE ini secara lengkap dan sangat memotivasi. Kalimat-kalimatnya yang mengalir membuat buku ini tak terasa sampai beratus-ratus halaman. Lembar demi lembar begitu cepat terbaca. Hm, saya sudah membaca buku ini dua kali lho.. rasanya menyenangkan mendapat pencerahan.. :)

Membaca buku ini rasanya benar-benar membuka pikiran saya tentang bagaimana meraih kesuksesan secara lebih luas. Dengan bekal talenta apapun yang kita miliki. Bidang apapun yang kita kuasai hendaknya kita bisa menjadi ahli bertaraf dunia. Berpikir secara global, mendunia tanpa melupakan dari mana kita berasal. 

Buat teman-teman yang sedang mencari inspirasi dan butuh lecutan semangat, buku ini bisa jadi panduan.. :)

                                Global Career   "Boost Your Career to the World stage"







14 September 2015

Praktis Print, cara praktis bikin kartu nama

Yeaay, hari ini saya senang sekali.. :)
Kartu nama yang saya pesan di Praktis Print tiba di rumah. Nggak nyangka nyampenya cepet banget. Sehari doang. Sesuai dengan orderan dan pilihan saya tentang jenis pengiriman. Hm, pelayanannya boleh diacungin jempol deh. Te O Pe Bangeeet!


Udah pada tahu belom, tentang Praktis Print?
Jadi di Praktis Print ini, kita bisa pesan berbagai kebutuhan. Nggak cuma kartu nama, ada banner, brosur, kop surat, sticker dan tas promosi. Nah, kebetulan saya lagi butuh banget kartu nama. Saya pilih Praktis Print karena saya butuh kartu nama yang desainnya nggak itu-itu aja. Pengennya yang unik tapi males mikir. *yang dipikirin udah banyak soalnya ;D
Enaknya di Praktis Print, kita nggak perlu ribet mikirin template kartu nama. Pilihannya banyak banget. Yang serius ada, yang buat usaha ada, yang simpel, apalagi yang lucu. Buat saya, seru aja bolak-balik ngeliatin semua koleksi template mereka. Harganya juga bersahabat. *penting banget nih!
Kalau udah ketemu yang sesuai, tinggal klik template kartu nama yang kita sukai. Nanti akan muncul tampilan seperti ini..


Nah, kolom yang ada di sebelah kiri itu, tempat kita menuliskan informasi yang kita mau. Kalau ingin mencantumkan keterangan atau menambahkan alamat sosial media lain, tinggal edit text di kanan atas. Pokoknya  caranya gampang banget. Dan kita bisa langsung melihat hasil jadinya nanti seperti apa. Kalau kurang sreg dan pengen ganti, tinggal klik ganti design. Gampangkan?

Kalau udah selesai, kita tinggal mengikuti petunjuk untuk pembayaran. Rentang waktu pembayaran juga lumayanlah. 24 jam cukup banget buat kita nyari atm, atau pake e-banking. Habis itu ngapain? Hahaha, nggak usah ngapa-ngapain, anteng aja di rumah. Ngerjain ini-itu. Trus nggak nyadar besoknya ada yang ngetok-ngetok rumah. Kayak saya nih ya, yang nggak sabaran, saya pilih paket YES. Nggak pake lama, kartu nama udah jadi milik saya.
Tadaaaaaa...

Saya suka banget dengan tampilan kartu nama ini. Cerah, bikin semangat dan langsung pengen tukeran dengan teman baru. *-*
Saya juga punya rencana bikin kartu nama lagi. Tapi untuk promosi usaha. Tapi nanti pengen nyoba desain sendiri. *semedi dulu.. 
Kalau udah jadi, tinggal upload filenya di Praktis Print.

Nah, buat teman-teman pencinta kepraktisan, Praktis Print boleh dicoba nih.. Benar-benar cara praktis bikin kartu nama. 





10 September 2015

Belajar Bikin Pastel

Ada yang suka pastel?
Kue pastel tepatnya. Saya masih penasaran gimana caranya bisa bikin pastel yang cantik. Bentuknya bagus lengkap dengan renda-renda di pinggirannya. Hm, maaf ya, saya menyebutnya renda. Hehee, saya nggak tahu istilahnya apa. Ada yang bilang printilan, kelim, entah lagi apa sebutannya. Tapi karena udah biasa bilang renda, ya udah tetap renda aja.
Dan sampai saat ini saya belum pernah  berhasil merenda pinggiran pastel. Penasaran pake banget!

Jadi ceritanya waktu saya mudik, ibu saya rajin banget bikin pastel. Kayak udah gak pake mikir. Begitu pengen langsung bikin. Ambil bahan,  cemplung-cemplung, giling adonan, dan seterusnya, eh.. nggak lama jadi deh. Lengkap pake sambal cocolannya. Ajaib ya? Jam terbangnya udah tinggi Bo' ^^

Nah, pas balik ke Jakarta, mulailah saya direcokin sama permintaan anak-anak yang kangen dengan pastel neneknya. Ups, masalah nih! Gimana cara merenda pinggirnya? Kalau adonan sih, bisalah.. kayaknya gak susah-susah amat. Resep kulit pastel juga bertebaran di internet. Isinya juga gampang.

Akhirnya, saya bikin juga adonan kulit pastelnya. Tapi tetap saya siapin cadangan cetakan pastel yang dari plastik. Buat jaga-jaga aja kalau saya gagal merenda. Dan ternyata memang saya gagal. Bentuknya gak karuan. Mencong sana-sini. Akhirnya pake cetakan. Itu juga saya masih gagal. Pinggirannya gak menempel. Huuuft...
Mau lihat penampakannya? Pastel saya kayak pastel yang lagi riang gembira banget. Ketawa ngakak. Nih, coba aja lihat!

pinggirannya terbuka dan isinya sebagian keluar ;'(
Ternyata semua gak semudah yang saya pikirkan.. *Saat itu juga saya salut sama orang-orang yang bisa bikin pastel. :)

Sebenarnya saya kecewa. Tapi adonan masih banyak, saya harus lanjutkan bikin pastelnya pake cetakan. Pinggirannya ditekan biar nempel. Bagus sih, cuma saya masih perlu latihan lagi kayaknya..



Memang gak salah  kalau ada yang bilang, latihan membuat sempurna. Apalagi ini pengalaman pertama saya bikin pastel. Wajar aja kalau hasilnya gak sesuai harapan. Yang penting waktu dimakan rasanya gak mengecewakan.

Saya kapok?
Heheee..enggaklah. Lain kali saya coba lagi.