Pages

25 February 2014

Tergoda Pedasnya si Bebek Judes

Saya suka makan masakan pedas. Tapi bukan yang pedas banget ya. Nggak kuat kalau harus nahan kerongkongan yang terasa panas. Mata berair, keringat mengalir deras dan telinga seperti berasap. Makanya saya  agak malas kalau harus makan makanan pedas bareng teman-teman, malu dan takut jadi bulan-bulanan. Yang lain pada makan cantik, saya sibuk ngelap keringat. Haah, enggak deh. ^^

Tapi saat saya dan kumpulan Emak2 Blogger dapat kesempatan untuk mengunjungi Bebek Judes Resto dari sang Owner Adhi Widianto, untuk nyobain masakan bebeknya. Saya nggak nolak. Bukan karena gratis aja, tapi juga karena rasa penasaran dengan namanya yang terkesan judes banget. Selain itu saya memang suka banget bebek goreng. Dan lucunya saya nggak kepikiran kalo Bebek Judes itu ternyata singkatan dari Bebek juara Pedes. Saya jadi penasaran. Apalagi tulisan yang ada di logonya di buat dari rangkaian cabe-cabean. Pengen tau seberapa kuat saya nahan pedesnya.

Dari depan Resto, aroma Bebek goreng benar-benar menggoda.Apalagi pas banget waktu makan siang. Saya dan teman-teman